Ilustrasi

JPNews - Sebanyak empat titik Saluran Udara Tegangan Ekstra Tinggi (SUTET) akan direlokasi dalam proyek pembangunan kereta api ringan Jakarta-Bogor-Depok-Bekasi (LRT Jabodebek).

Keempat titik itu di antaranya terletak di Cawang dan Tol Cikunir KM 9 dan KM 14.

"Itu direlokasi. Ada yang di lahannya Jasa Marga, Kementerian PUPR, dan ada juga lahan yang privat. Kalau yang di lahan privat akan ada penggantian," kata 
Direktur Jenderal Perkeretaapian Kementerian Perhubungan Zulfikri usai rapat koordinasi di Kemenko Kemaritiman Jakarta, Senin (5/2)

Sekretaris Jenderal Kementerian Perhubungan Sugihardjo menambahkan selain masalah relokasi SUTET, dibahas pula mengenai masalah pembebasan lahan di Bekasi Timur dan Cibubur.

Ia menuturkan kepemilikan aset lahan akan dipastikan agar dapat segera diselesaikan pembebasan lahannya. Ada pun untuk pembebasan lahan di Bekasi Timur yang diperuntukkan untuk depo akan terus dipercepat.

Menurut dia, sebagian lahan di Bekasi Timur yang akan dibebaskan merupakan milik PT Adhi Karya yang menjadi kontraktor proyek. 

"Tanah yang sudah asetnya Adhi Karya ini masih ada mekanisme penertiban karena digunakan oleh masyarakat. Kami meminta bantuan dari BPN untuk melaksanakan mediasi dan sosialisasi," tukas dia.

Sugihardjo menambahkan, pembebasan lahan menjadi masalah krusial yang ditegaskan Menko Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan untuk bisa rampung segera. Pasalnya, pembebasan lahan, khususnya di Bekasi Timur, tidak boleh terlambat agar target pembangunan bisa tercapai.

Rapat mengenai pembebasan lahan bahkan diusulkan untuk digelar di lokasi untuk mempercepat prosesnya. "Pak Menko mendorong supaya proyek ini bisa tuntas Mei 2019," imbuh dia. (ant/mam)

Komentar

Nasional Lainnya