TOP 0 News Indepth

Foto: dok BNPB

JPNews - Banjir kembali merendam daerah Pasteur Bandung, Jawa Barat setelah diguyur hujan lebat pada Sabtu (21/4) sore. 

"Jalan di kawasan Pasteur tepatnya di kawasan Bandung Trade Center (BTC) berubah menjadi sungai. Kendaraan terjebak banjir dan kemacetan parah," kata Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB, Sutopo Purwo Nugroho melalui keterangan tertulis yang diterima JP-News.id, Sabtu (21/4).

Sutopo mengatakan, banjir ini bukan yang pertama kali. Tapi frekuensi banjir saat ini makin sering terjadi. Intensitasnya makin meningkat. Kota Bandung yang berada di dataran tinggi saat ini menjadi rawan banjir.

"Dampak perubahan penggunaan lahan yang masif yang mengabaikan lingkungan dan konservasi tanah dan air menyebabkan Kota Bandung menjadi rawan banjir. Kapasitas drainase dan sungai sudah tidak mampu menampung aliran permukaan," ungkap Sutopo.

Selain itu, tata ruang harus menjadi panglima dalam pembangunan. Tidak bisa semua diserahkan pada ekonomi pasar yang semua orang bisa membangun dimanapun. Kawasan konservasi dan resapan air harus dipertahankan. Interaksi antara hulu-tengah-hilir daerah aliran sungai harus diperhatikan. 

"Selama pembangunan hanya mengejar pertumbuhan ekonomi dengan mengabaikan lingkungan maka yang terjadi adalah bencana meningkat. Kota Bandung sekarang makin rentan banjir. Setiap hujan lebat banjir mengancam," imbuh Sutopo.

Lebih lanjut Penanganan banjir tidak bisa ditangani hanya saluran drainase. Tapi harus komprehensif. 

"Banjir hanya dilihat sebagai peristiwa sesaat yang penanganannya hanya bersifat simtomatis. Tidak menyeluruh. Setiap terjadi banjir kita sulit memperoleh data sebaran dan dampak banjir," ujar Sutopo.

Disamping itu, Pemda Bandung dan DPRD hingga saat ini belum mau membentuk BPBD. Mereka beranggapan Bandung aman. Tidak rawan bencana. Padahal selain banjir, gempa juga mengancam. 

Urusan bencana hanya diserahkan pada dinas teknis yang menangani saat darurat tanpa memiliki kewenangan koordinasi, komando dan pelaksana. 

"Memang BPBD tidak dapat sendirian menangani bencana tetapi BPBD memiliki kewenangan koordinasi dalam pra bencana seperti mitigasi, pengurangan risiko bencana, pendidikan, sosialisasi, perencanaan dan lainnya," Sutopo menegaskan.

"Harusnya benahi segera. Kota Bandung banyak ahli planologi, lingkungan dan lainnya. Ajak para ahli untuk mengaudit yang ada. Jika tidak Kota Bandung akan makin berkutat dengan banjir yang makin meningkat," tandas Sutopo.

Mumpung belum terlanjur parah seperti Jakarta, kawasan Sungai Citarum di Kabupaten Bandung dan lainnya. Halo-halo Bandung. Mari Bung kita rebut kembali Kota Bandung yang aman dari banjir. (rls/drw)

Komentar

News Indepth Lainnya